ippnw

Pelatih akui bulu tangkis putri Indonesia masih kalah dari Thailand

Hanoi, Vietnam (ANTARA) – Pelatih tunggal putri Herli Djaenudin mengakui tim bulu tangkis putri Indonesia masih kalah dibandingkan Thailand, yang berhasil kembali membuktikan dominasi mereka di Asia Tenggara dengan meraih emas beregu SEA Games.

Sementara itu, Indonesia harus puas mengantongi medali perak SEA Games 2021 Vietnam setelah takluk 0-3 pada laga final bulu tangkis beregu putri SEA Games 2021 Vietnam dari Thailand di Bac Giang Gymnasium, Bac Giang, Vietnam, Rabu.

Kekalahan ini mengulang final SEA Games 2019 Filipina ketika Gregoria Mariska Tunjung dkk. juga takluk 1-3 kepada Thailand.

“Pemain kami masih muda-muda, seperti Stephanie Widjaja yang baru berusia 19 tahun dan rankingnya masih di posisi 200-an. Memang kami mengakui kami kalah secara ranking, pengalaman dan jam terbang,” ungkap Herli di Bac Giang Gymnasium, Bac Giang, Vietnam, Rabu.

Baca juga: Bulu tangkis beregu putri Indonesia jumpa Thailand di final SEA Games

“Tapi kalau dilihat dari penampilan, mereka mau berjuang habis-habisan. Putri KW, ganda putri Apriyani/Fadia mereka telah berjuang, tapi memang kami harus mengakui kami masih kalah dibandingkan Thailand,” tambah dia.

Dalam pertandingan final beregu putri, Indonesia menurunkan Putri Kusuma Wardani sebagai tunggal pertama. Namun Putri yang kini menduduki peringkat ke-51 dunia itu belum mampu mengatasi perlawanan tunggal putri peringkat ke-10 dunia, Pornpawee Chochuwong.

Selain memiliki perbedaan peringkat yang cukup jomplang, Pornpawee (24) juga jauh lebih berpengalaman karena sudah cukup sering turun pada turnamen single event dan multievent internasional, termasuk SEA Games.

Sementara bagi Putri KW (19), SEA Games 2021 Vietnam merupakan multievent perdananya.

Baca juga: Putri KW sedih gagal sumbang poin pada final beregu putri

Tak hanya itu, Pornpawee juga telah melakukan debutnya di kompetisi senior sejak 2017, termasuk tampil di All England dan Kejuaraan Dunia, sedangkan Putri KW baru memulai perjalanannya pada 2020.

Tunggal kedua Indonesia Stephanie Widjaja juga masih kalah secara ranking maupun pengalaman dibanding Supanida Katethong. Dalam final beregu putri SEA Games 2021, Stephanie kalah straight game 14-21, 8-21.

Stephanie (19) saat ini menduduki peringkat 217, sedangkan Supanida berada di posisi ke-26 dunia.

Secara pengalaman, Supanida juga sudah cukup sering tampil di berbagi turnamen internasional level tinggi, seperti All England dan kompetisi Super 1000 Indonesia Open.

Menurut Herli, para pemain muda itu memang perlu terus diberi kesempatan tampil di turnamen-turnamen internasional, tidak hanya demi menambah jam terbang, tetapi juga menaikkan ranking.

“Tentunya kami fokus ke pemain muda sekarang dan kami harus memberi mereka kesempatan bertanding karena terus terang di tunggal putri yang senior cuma Gregoria Mariska,”

“Satu-satunya cara kami kirim ke turnamen yang pas dan sesuai dengan ranking mereka agar mereka bisa mencari poin,” ujarnya.

Baca juga: Indonesia raih perak bulu tangkis beregu putri, Thailand masih dominan

Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Junaydi Suswanto
HAK CIPTA © ANTARA 2022

togel sdy yang disalin kedalam tabel information sidney berasal langsung berasal dari situs resminya. Hasil live draw sdy live selamanya kita mencermati sementara dan jam update pas waktu. Pemain togel online tidak wajib sangsi didalam menentukan web site kami sebagai hasil pengeluaran sidney terpercaya. Dengan manfaatkan hasil keluaran Togel sidney yang berasal berasal dari sydneypools tentu saja kamu bisa melihat result formal data sdy setiap harinya.